AGA Estimates $511 Billion Wagered Illegally In United States

AGA Illegal Gambling Study

American Gaming Association memperkirakan hampir $511 miliar dipertaruhkan secara ilegal di Amerika Serikat setiap tahun, dengan hampir dua pertiga dari total itu berasal dari permainan kasino online.

AGA merilis temuannya pada hari Rabu, menarik angka-angka tersebut sebagian besar dari survei yang dilakukan terhadap hampir 5.300 orang dewasa di AS. Survei tersebut memeriksa kebiasaan berjudi responden survei dengan operator legal dan ilegal dan pengamatan mereka terhadap “mesin game yang tidak diatur.” Survei tersebut juga memperhitungkan ukuran pasar game legal di Amerika Serikat serta titik data pasar mesin game di negara bagian tertentu.

“Perjudian ilegal dan tidak diatur adalah momok bagi masyarakat kita, mengambil keuntungan dari konsumen yang rentan, melewati kewajiban peraturan, dan merampas pendapatan pajak kritis masyarakat untuk infrastruktur, pendidikan, dan lainnya,” kata Presiden dan CEO AGA Bill Miller dalam sebuah pernyataan. “Kami selalu tahu bahwa pasar ilegal dan tidak diatur itu ekspansif, tetapi laporan ini menjelaskan betapa luasnya pasar itu.”

Laporan tersebut berfungsi sebagai tindak lanjut dari alamat “Negara Industri” Miller di Global Gaming Expo bulan lalu di Las Vegas ketika dia menyebut perjudian ilegal sebagai ancaman utama bagi industri. Pada bulan Juni, kelompok bipartisan dari Kongres meminta Departemen Kehakiman untuk meningkatkan pengawasan dan penuntutan terhadap sportsbook lepas pantai.

AGA memperkirakan $337,9 miliar dipertaruhkan secara ilegal melalui slot online dan permainan meja seperti blackjack; $109,2 miliar untuk permainan yang tidak diatur di bar dan bar; dan $63,8 miliar dalam taruhan olahraga melalui bandar judi dan buku olahraga lepas pantai. Diperkirakan pendapatan operator yang hilang dari semua taruhan ilegal menjadi $44,2 miliar, yang berarti sekitar $13,3 miliar pendapatan pajak negara bagian yang tidak pernah terealisasi.

“Semua pemangku kepentingan – pembuat kebijakan, penegak hukum, regulator, bisnis legal – harus bekerja sama untuk membasmi pasar perjudian ilegal dan tidak diatur,” kata Miller. “Ini adalah perjuangan kami dalam jangka panjang untuk melindungi konsumen, mendukung komunitas, dan membela anggota industri kami yang taat hukum.”

Banyak petaruh masih tertarik dengan permainan kasino online

? RELEASE: Orang Amerika berjudi sekitar $511B secara ilegal setiap tahun, merampok pemerintah negara bagian sebesar $13,3B dalam pendapatan pajak setiap tahun dan merugikan industri game legal $44,2B dalam pendapatan tahunan, menurut penelitian AGA yang baru.

Baca laporan lengkap kami ➡️ https://t.co/J9pdloCN37 pic.twitter.com/UPTJOxNEKf

— American Gaming Association (@AmericanGaming) 30 November 2022

Perjudian kasino online diperkirakan mengalami ekspansi besar-besaran dalam beberapa tahun terakhir, tetapi telah tertinggal dari taruhan olahraga untuk pertumbuhan nyata di seluruh Amerika Serikat. Hanya enam negara bagian yang menawarkan iGaming legal, dengan konsentrasi tinggi di timur laut karena Pennsylvania, New Jersey, Connecticut, dan Delaware semuanya mengatur aktivitas tersebut.

Di antara 4.982 responden berusia 21 tahun ke atas, 30% bermain secara eksklusif di pasar ilegal, sementara 18% lainnya bermain di pasar legal dan ilegal. Responden ditanya tentang frekuensi mereka bermain untuk permainan kasino dan apakah mereka bermain secara langsung, online, atau di “lokasi terdistribusi”, yang mencakup bar dan bar, pom bensin, dan aula persaudaraan.

AGA menghitung pembelanjaan rata-rata per pemain dengan mengalikan frekuensi pemutaran yang dilaporkan dengan pembelanjaan slot dan tabel rata-rata di setiap saluran. Kemudian menghitung pengeluaran yang tersirat dari data survei dengan mengalikan pengeluaran rata-rata per pemain dengan kecenderungan sampel yang relevan untuk berjudi dan populasi 21 tahun ke atas yang relevan.

Pendapatan rata-rata 12 bulan dan setahun penuh 2022 untuk semua kasino di AS adalah $79,6 miliar. H2G Gambling Capital melaporkan pendapatan iCasino sebesar $4,6 miliar untuk periode 12 bulan dari September 2021 hingga Agustus 2022, dan $5 miliar untuk tahun kalender 2022, dan AGA mengambil rata-rata dari dua angka — $4,8 miliar — untuk penyesuaiannya.

Wilayah Selatan AS menyumbang hampir setengah dari perkiraan pegangan iCasino ilegal sebesar $150,8 miliar, diikuti oleh Midwest sebesar $91,8 miliar. Wilayah Midwest memiliki pegangan per kapita tertinggi di $1.784, diikuti oleh Selatan di $1.589. Jumlah terbesar perkiraan pendapatan iCasino ilegal juga berasal dari Selatan dengan $6 miliar — hampir 45% dari keseluruhan $13,5 miliar.

Pasar permainan abu-abu masih memberikan banyak warna hijau

AGA memperkirakan ada lebih dari 580.000 mesin yang tidak diatur secara nasional. Ini termasuk “permainan keterampilan” juga disebut sebagai “permainan abu-abu” dan terletak di bar, halte truk, dan mal. Itu memeriksa lima negara bagian – Nebraska, Georgia, Virginia, Kentucky, dan Pennsylvania – karena data mereka yang kuat dalam menyelidiki dan melacak permainan keterampilan.

Dari lima negara bagian, Pennsylvania diperkirakan memiliki konsentrasi mesin terbesar di 67.000, sementara Georgia memiliki hampir 40.000 “Mesin Hiburan yang Dioperasikan Koin,” yang dilisensikan oleh lotere negara bagian. Kentucky diperkirakan memiliki lebih dari 12.000 mesin, dan Virginia serta Nebraska hampir sama jumlahnya.

Responden survei diminta untuk menunjukkan negara bagian di mana mereka telah melihat dan memainkan mesin judi yang tidak diatur. AGA membatasi pengamatan oleh responden yang melihat dan memainkan mesin yang tidak diatur ke keadaan tempat tinggal mereka untuk menghindari penghitungan ganda sebelum menghitung kecenderungan. Pennsylvania memiliki persentase tertinggi di kedua kategori masing-masing sebesar 67,2% dan 46%.

Pegangan rata-rata $109,2 miliar muncul dari rentang yang luas, dengan Virginia berada di ujung bawah dengan $37,2 miliar dan Pennsylvania di kisaran atas dengan $177,6 miliar. Klasifikasi berdasarkan status regulasi tidak menunjukkan banyak perbedaan karena model yang didasarkan pada pasar Nebraska dan Georgia yang diatur rata-rata mencapai $112 miliar dibandingkan dengan $107,3 ​​miliar di pasar Kentucky, Virginia, dan Pennsylvania yang tidak diatur.

Perkiraan pendapatan yang hilang mencapai $26,9 miliar, dengan wilayah Selatan AS mencapai $12 miliar dari total itu.

Orang-orang masih memasang taruhan olahraga melalui buku lepas pantai

Orang Amerika bertaruh sekitar $63,8 miliar dengan bandar judi ilegal dan situs lepas pantai, menyiratkan bahwa operator sportsbook ilegal menangkap hampir 40% pasar taruhan olahraga AS.

Ini datang dengan biaya $700 juta dalam pajak negara bagian dan $3,8 miliar dalam pendapatan game legal. pic.twitter.com/89aHqNiMmH

— American Gaming Association (@AmericanGaming) 30 November 2022

Meskipun taruhan olahraga legal telah meluas ke 31 negara bagian – 22 di antaranya menawarkan taruhan online – masih ada orang yang memasang taruhan ilegal. Lebih dari sepertiga responden — 34% — memasang taruhan baik secara legal maupun ilegal, sementara 15% lainnya berusaha memasang taruhan secara eksklusif di pasar ilegal.

AGA bertanya kepada responden apakah mereka bertaruh pada olahraga dalam satu tahun kalender terakhir, dan bagi mereka yang bertaruh online dalam rentang waktu itu, untuk memilih dari 20 situs terkemuka atau menulis di situs yang tidak terdaftar. Dari 4.982 responden, 21,1% memiliki kecenderungan untuk taruhan olahraga, dengan 9,5% dari mereka memiliki kecenderungan untuk memasang taruhan ilegal.

Perkiraan pegangan senilai $63,8 miliar masuk ke pembukuan lepas pantai menyiratkan pasar ilegal menghasilkan sekitar 40% dari semua pegangan taruhan olahraga Amerika berdasarkan rata-rata perkiraan H2G Gambling Capital sebesar $85,5 miliar pegangan dalam periode 12 bulan dari September 2022-Agustus 2021 dan pegangan $ 96 miliar untuk tahun kalender 2022. Yang terakhir dapat dianggap sebagai kisaran atas mutlak mengingat ada jumlah yang diketahui sebesar $70 miliar yang dipertaruhkan sejauh tahun ini.

Estimasi pendapatan yang hilang sebesar $3,8 miliar didasarkan pada pengurangan rata-rata penahanan sebesar 6% — jauh di bawah penahanan tahun-ke-tahun 2022 saat ini sebesar 7,8%.

Foto: Shutterstock

Author: Peter Griffin