At G2E, Female Gaming Execs Discuss Making Content Queen

cliff diving

Selama dua sesi pendidikan terpisah yang disponsori oleh Global Gaming Women di Global Gaming Expo (G2E) minggu ini di Las Vegas, satu statistik disebutkan setidaknya tiga kali: Sementara pria akan melamar pekerjaan yang memenuhi 60% kualifikasi, wanita hanya bertanggung jawab untuk mengejar kesempatan kerja jika mereka memenuhi 100% dari kualifikasi.

Siska Concannon, co-founder dan chief marketing officer di Affiliated Sports Fans dan mantan eksekutif PENN Entertainment, menggunakan anekdot tebing untuk menghidupkan metrik ini. Dalam cerita Concannon, anak laki-laki akan berjalan ke tepi batu dan langsung melompat, sedangkan perempuan, beberapa dipenuhi dengan kecemasan, akan mencari cara untuk menghindari batu di bawah dan memastikan mereka menyelam ke dalam badan air yang cukup. kedalaman.

Oleh karena itu, dalam hal mendapatkan lebih banyak wanita untuk bertaruh pada olahraga, Concannon mengatakan kuncinya adalah “mengurangi gesekan untuk membuat mereka bertaruh, yaitu tentang pendidikan. Anda beralih dari risiko tinggi ke risiko yang diperhitungkan.”

Tentu saja, banyak wanita sudah bertaruh pada olahraga. Sebuah survei baru-baru ini oleh Global Wireless Solutions menunjukkan bahwa 4,6 juta wanita mendaftar untuk aplikasi sportsbook pada tahun 2021, dengan tingkat pengguna wanita tumbuh 115% dari tahun ke tahun — jauh melampaui tingkat tahunan (63%) di mana kumpulan petaruh olahraga pria berkembang.

Sportsbook gelap penuh dengan ‘pria yang marah’

Tidak seperti kebanyakan gadis Amerika, Concannon, yang berasal dari Australia, dibesarkan dengan perjudian.

“Di sekolah, kami belajar probabilitas dari cara memasang taruhan pacuan kuda,” katanya. “Begitulah cara kami belajar matematika adalah bertaruh. Itu benar-benar budaya perjudian-sentris. Apa yang benar-benar menarik bagi saya di AS adalah, ya, ini adalah industri yang sangat baru, tetapi ada perbedaan besar dalam penerimaan perjudian dan siapa yang diwakilinya.”

Itu tidak berarti budaya taruhan olahraga Australia sangat menyambut wanita. Concannon mengingat buku olahraga bata-dan-mortir negara itu sebagai “gelap dan penuh dengan semua pria yang marah ini. Itu jelas bukan ruang untuk seseorang yang ingin mengerti dan belajar.”

Dia menambahkan bahwa dia berharap untuk “perubahan budaya” di antara buku-buku ritel, menambahkan, “Kecuali Anda memiliki tingkat layanan pelanggan dan mengembangkan reputasi dari mulut ke mulut yang hebat, online akan menang. Pendidikan harus menjadi No. 1, terutama di pasar yang baru disahkan.”

Concannon bergabung di atas panggung pada sesi Selasanya oleh tiga eksekutif wanita yang relatif muda dan sangat berprestasi di ruang taruhan olahraga: Marissa Coleman, mantan pemain WNBA yang sekarang menjadi wakil presiden pengembangan bisnis untuk Gaming Society; Meghan Chayka, seorang analis data papan atas yang merupakan salah satu pendiri dan CEO Stathletes; dan Lauren Westerfield, wakil presiden permainan interaktif untuk Queen Casino & Entertainment.

“Fandom kasual adalah tempat mayoritas petaruh olahraga wanita ini berada,” kata Chayka, penggemar berat hoki yang saudara lelakinya adalah seorang eksekutif NHL.

Westerfield, yang menjabat sebagai moderator, pernah bertanya kepada Coleman, “Kita semua mendengar bahwa konten adalah raja. Bagaimana kita menjadikannya ratu?”

“Ini tentang bercerita sehingga Anda memiliki koneksi dan relatabilitas, merasa lebih termasuk dalam ruang ini,” jawab Coleman. “Saya bermain dengan beberapa atlet terhebat di dunia, dan banyak orang belum pernah mendengar tentang 90 persen dari mereka.”

“Memiliki lebih banyak data dalam olahraga wanita juga sangat penting,” tambah Chayka, yang perusahaannya menyediakan informasi seperti itu. “Ini tidak hanya memungkinkan operator sportsbook memiliki konten yang lebih baik, tetapi saya juga berpikir itu bisa menumbuhkan olahraga wanita juga.”

Mengingat kembali bagaimana buku olahraga dapat menarik wanita dengan lebih baik, Coleman memuji Akademi Taruhan Gaming Society, yang mengajarkan wanita cara bertaruh, dan mengatakan “menciptakan ruang yang aman untuk petaruh wanita” sangat penting.

Meratapi “budaya yang kami bangun ketika kami mempekerjakan satu wanita token daripada melihat pendekatan yang lebih seimbang,” lanjut Chayka, “ini jelas merupakan tempat yang sulit karena tidak banyak eksekutif wanita. Saya pikir kita akan memiliki lanskap media olahraga yang sangat berbeda jika kita memiliki wanita yang mengemudikan setidaknya setengah dari bus. Kami berhak mendapatkan kursi di meja mana pun, dan kami dapat membuat meja kami sendiri jika perlu.”

Membangun kepercayaan diri dan menendang meja

Beberapa dari sentimen ini digaungkan pada sesi yang berfokus pada wanita hari Rabu, yang mencakup spektrum permainan yang luas dan menampilkan lima eksekutif yang sedikit lebih tua dari berbagai sudut industri.

“Anda perlu memiliki mentor, Anda perlu memiliki sponsor, untuk mengangkat diri sendiri, untuk membangun kepercayaan diri,” kata Meeta Shah, seorang eksekutif di sebuah firma arsitektur, Bergman Walls & Associates, yang merancang kasino. “Sangat sulit untuk mengatakan, ‘Saya tidak tahu. Ajari aku. Latih aku.’ Tapi begitu Anda mengatasi punuk itu, ada orang yang akan membantu Anda.”

“Saya selalu berpikir itu adalah kelemahan untuk meminta bantuan. Tidak,” kata Kelley Tucky, eksekutif game veteran yang saat ini menjabat sebagai wakil presiden komunikasi strategis San Manuel Band of Mission Indians. “Terkadang kenaifan bisa menjadi temanmu. Yang Anda tahu adalah Anda berada di sana untuk melakukan yang terbaik bagi tim. Saya datang ke industri tanpa pemahaman tentang game. Saya akan masuk ke dunia akademis dan menjadi profesor jurnalisme ketika saya kebetulan dipekerjakan di Mirage. ”

Itu tahun 1990. Belakangan dekade itu, dia ingat bagaimana dia mengadakan pertemuan Senin jam 9 pagi dengan bos prianya, dan bahwa dia “menjadi sasaran kemarahannya suatu pagi.”

“Akhirnya, kami mengadakan salah satu pertemuan Senin pagi itu dan dia mengatakan sesuatu dan akhirnya saya retak. Saya menendang mejanya,” katanya. “Saya tidak memaafkan kekerasan dalam bentuk apa pun, tetapi saat itulah arus berbalik. Dia menjadi tenang dan hubungan kami sejak saat itu berbeda. Itu berhasil untuk saya. Ini seperti tahun 1993 atau 1995. Saya tidak mengatakan itu cara untuk melakukannya, tetapi kadang-kadang Anda harus membela diri sendiri.”

Foto: Shutterstock

Author: Peter Griffin