Formula One’s Ever-Increasing Globalization Doesn’t Bug Bettors

Formula One's Ever-Increasing Globalization Doesn’t Bug Bettors

Benar atau tidak, sirkuit Formula Satu balap mobil memiliki reputasi yang agak sombong. Begitu juga Eropa. Dan ketika F1 dimulai pada tahun 1950, itu hampir secara eksklusif menjadi urusan Eropa, dengan enam dari tujuh balapan asli sirkuit berjalan di benua lama – dengan Indianapolis 500 satu-satunya pengecualian.

Cukuplah untuk mengatakan, Indy 500 akhirnya menjadi miliknya sendiri, memberi jalan ke Grand Prix Amerika Serikat, yang akan dijalankan Minggu ini di Austin, Texas. Setelah menambahkan balapan Miami tahun ini, F1 akan menambah balapan yang ditunggu-tunggu di Las Vegas pada 2023. Secara keseluruhan, dari 24 balapan Formula Satu yang dijadwalkan pada 2023, hanya sembilan yang akan digelar di Eropa.

“Sirkuit F1 benar-benar global sekarang dengan peningkatan jumlah balapan setiap tahun di hampir semua benua,” kata Daniel Gustafsson, analis F1 Kambi. “Perlombaan di Afrika Selatan mungkin terjadi dalam beberapa tahun.”

Jadi, apakah penggemar dan petaruh F1 Eropa mengalihkan pandangan mereka pada kurangnya loyalitas F1 ke benua itu? Hampir tidak.

“Jika ada, itu akan meningkatkan taruhan bagi kami,” kata analis Betfred Roy Haggett kepada US Bets pada akhir Agustus. “Pegangan tertinggi musim ini adalah Grand Prix Inggris – lalu Miami dan Kanada. Alasan untuk itu adalah waktu mereka aktif. Itu tidak berbenturan dengan sepak bola. Itu tidak melawan apapun. Kriket biasanya sudah selesai saat itu, jadi ada ruang kosong.”

Memperkenalkan Kalender F1 2023

Bersiaplah untuk memecahkan rekor 24 balapan musim depan!#F1 pic.twitter.com/t6Jl521H1G

— Formula 1 (@F1) 20 September 2022

Data yang dirilis minggu lalu oleh Entain mendukung gagasan Haggett. Raksasa game global melaporkan bahwa mereka melihat peningkatan 18% dalam jumlah pelanggan Inggris yang bertaruh pada F1 antara 2021 dan 2022, dengan penduduk Inggris menyumbang 35% dari semua petaruh F1 antara 2018 dan 2021. Itu menduduki puncak paket global, diikuti oleh Brasil (17%), Jerman (17%), dan Spanyol (5%). Volume taruhan pada Grand Prix Inggris 2022 juga mengalami peningkatan 121% dibandingkan dengan 2018.

Tapi bagaimana dengan AS? Terlepas dari popularitas seri Drive to Survive Netflix dan peningkatan penayangan balapan F1, ini masih merupakan negara NASCAR dari sudut pandang taruhan olahraga — untuk saat ini.

“Minat telah tumbuh di AS, tetapi masih ada kesenjangan besar dengan NASCAR yang jauh lebih populer,” kata Gustafsson. “Pada 2023, tidak kurang dari tiga balapan di AS, termasuk Miami, Austin, dan balapan yang sangat menarik di Las Vegas. Ini akan memberikan dorongan besar pada minat ke arah yang benar, tetapi sirkuit F1 membutuhkan setidaknya satu pembalap Amerika di grid untuk benar-benar mewujudkannya di AS”

Akankah Max melepaskan kakinya dari gas?

Pembalap F1 tahun lalu dan gelar konstruktor turun ke balapan terakhir, dengan Max Verstappen dari Red Bull mengungguli Lewis Hamilton dari Mercedes untuk gelar sebelumnya dan Mercedes mengklaim mahkota tim di depan Red Bull.

Tapi tahun ini seharusnya berbeda, dengan Ferrari siap menjadikannya balapan tiga tim. Setelah awal musim yang menggembirakan, itu tidak terwujud. Mobil Mercedes terbukti lebih rendah, sementara Ferrari telah mengalami daftar panjang kesalahan hari balapan yang lucu. Oleh karena itu, Verstappen merebut kejuaraan individu di Jepang awal bulan ini dan timnya pasti akan meraih penghargaan tertinggi juga.

“Ferrari benar-benar memiliki kesempatan untuk menantang Red Bull, dan semua kesalahan tahun ini akan menghantui mereka untuk waktu yang lama,” kata Gustafsson. “Saya pikir Ferrari dan Mercedes memiliki peluang bagus untuk menantang Red Bulls tahun depan. Saya berharap Mercedes meningkat banyak dari mobil tahun ini.”

Mercedes, yang terus berkembang sepanjang musim melalui serangkaian penyesuaian mekanis, sebenarnya dapat ditingkatkan pada awal akhir pekan ini. Dilaporkan berencana untuk “membawa batch upgrade lain” ke balapan di Austin, di mana Verstappen, secara tidak mengejutkan, adalah favorit besar (-182 di BetRivers, -225 di Betfred).

Para petaruh ingin mengawasi kualifikasi dan posisi grid untuk balapan hari Minggu, tetapi dengan sedikit yang tersisa untuk balapan, tidak menutup kemungkinan bagi Verstappen untuk melepaskan sedikit gasnya jika rekan setimnya Sergio Perez (9/1 untuk menang di BetRivers) — saat ini memimpin pembalap Ferrari Charles Leclerc (+650 di BetRivers untuk menang di Austin) dengan satu poin untuk posisi kedua di klasemen pembalap — berada di atau dekat memimpin.

Dikatakan demikian, jika Ferrari mendapatkan posisi grid bintang yang biasa di kualifikasi dan (jauh lebih besar) jika tim dan pembalapnya dapat menghindari kesalahan strategis selama balapan, Gustafsson merasa “Leclerc harus jauh di depan Perez.”

“Ferrari dan Leclerc telah menunjukkan sepanjang musim bahwa mereka secepat atau bahkan lebih cepat dari Red Bull di kualifikasi,” tambahnya. “Ketika datang ke balapan itu sendiri, Ferrari telah menderita dari mobil yang tidak dapat diandalkan, beberapa kesalahan pengemudi, dan banyak kesalahan strategis yang membuat mereka kehilangan banyak poin.

“Leclerc dan Sainz cukup seimbang, baik dalam kualifikasi dan balapan, sementara Perez paling sering setengah detik lebih lambat dari Verstappen di kualifikasi, yang selalu memberi Verstappen keuntungan besar dalam balapan.”

Serigala berbulu domba

Setelah memenangkan delapan kejuaraan konstruktor berturut-turut, tim Mercedes asuhan Toto Wolff duduk di posisi ketiga dengan empat balapan tersisa, dengan peluang tipis untuk mengejar Ferrari di posisi kedua. Dan Hamilton, yang dianggap oleh banyak orang sebagai pembalap terhebat dalam sejarah F1, bahkan belum menjadi pengendara terbaik di timnya tahun ini — dia duduk di posisi keenam di belakang tempat keempat George Russell. (Carlos Sainz Jr. dari Ferrari berada di urutan kelima.)

Namun, peluang Hamilton untuk menang di Austin dua kali lebih baik dari Russell (8/1 hingga 16/1) di Betfred, sementara BetRivers menilai Hamilton sebagai favorit -167 untuk finis lebih tinggi dari Russell (+135) dalam head-to-head menopang. Sentimen ini terbawa ke musim 2023, di mana BetRivers menempatkan Hamilton dengan harga -167 untuk mengungguli Russell (+120) pada akhir tahun.

“Saya pikir Hamilton telah berjuang lebih banyak di Mercedes yang bergelombang sejauh ini daripada rekan setim barunya Russell, yang sangat mengesankan menunjukkan konsistensi dan keterampilan di dalam dan di luar trek,” kata Gustafsson. “Meskipun Hamilton berada 27 poin di belakang Russell secara keseluruhan [standings], saya menilai Hamilton lebih tinggi. Dia kembali ke bentuk aslinya dan merasa lebih nyaman di dalam mobil. Karena itu, saya menjadikan Hamilton sebagai favorit besar untuk mengungguli rekan setim barunya sebelum musim dimulai.”

Dia tentu tidak sendirian di musim yang penuh kejutan.

Foto: John David Mercer/USA TODAY

Author: Peter Griffin