Is The Sports Wagering World Ready For Esports?

Nevada esports

Selama puncak pandemi COVID-19 pada tahun 2020, dunia taruhan olahraga pada dasarnya mengalami hubungan pendek karena liga olahraga profesional dan perguruan tinggi membatalkan pertandingan. Dengan pengecualian sepak bola Belarusia dan tenis meja Rusia, pasar sebenarnya untuk acara olahraga sangat sedikit dan jauh di antara keduanya.

Esports mengisi sebagian dari kekosongan itu, dengan pembalap NASCAR yang bersaing di liga balap virtual dan game multipemain populer seperti League of Legends dan Counter Strike: Global Offensive (CS:GO) diperkenalkan ke komunitas taruhan olahraga. Namun, lebih dari dua tahun kemudian, potensi esports yang ditampilkan sebagai vertikal tambahan ke ruang taruhan olahraga belum terwujud.

Ada beberapa acara satu kali yang telah disetujui oleh beberapa badan pengatur negara bagian, tetapi belum ada liga yang dikenai sanksi untuk taruhan. Komisi Integritas Esports telah ada sejak 2015 untuk mencoba dan membantu memerangi masalah termasuk pengaturan pertandingan dan memastikan lapangan permainan yang setara dalam hal teknologi, dan olahraga ini mengadakan pertemuan puncak global pertamanya pada bulan April.

Tetapi langkah terakhir – menciptakan kerangka peraturan untuk taruhan olahraga dan kemudian meminta operator sportsbook menawarkan pasar tersebut – terus sulit dipahami. Dewan Kontrol Gaming Nevada bergerak maju pada masalah sebelumnya, dengan harapan apa yang dibuatnya dalam aturan dan peraturan akan membantu mengatasi yang terakhir.

Pertumbuhan esports telah mendunia, tetapi tidak lokal

Berbicara sebagai bagian dari panel di Global Gaming Expo di Las Vegas, moderator Seth Schorr, CEO Fifth Street Gaming dan ketua Downtown Grand Hotel and Casino, bercanda bahwa judul sesi, “Esports Wagering: Passing Trend or New Vertikal,” terdengar “begitu 2019.” Rekan panelis Dr. Brett Abarbanel menimpali dengan ringan bahwa dia bertanya-tanya apakah dia ada di panel itu — sebelum dia menjelaskan pasar saat ini.

“Kami telah berbicara tentang seberapa besar dan seberapa hebat esports untuk waktu yang sangat lama dan seberapa besar dan seberapa besar ruang paralel dari taruhan esports ini untuk waktu yang sama,” katanya, menunjukkan bahwa buku olahraga Schorr adalah yang pertama di Nevada untuk menerima taruhan pada acara esports. “Saya ingat berbicara pada tahun 2015 bagaimana taruhan olahraga sekitar lima hingga 10 kali lipat pasar esports, dan itu terus menjadi ukuran itu. Tetapi untuk melakukan pengukuran itu, Anda benar-benar harus melihatnya dalam skala global, dan ketika kami melakukannya, kami dapat melihat beberapa kemajuan luar biasa.

“Kami melihat taruhan terintegrasi ke dalam esports itu sendiri. Tetapi di mana kita tampaknya goyah adalah di Amerika Serikat, ”lanjut Aberbanel. “Kami lambat dalam menyerap. Nevada adalah yang pertama mengizinkan taruhan pada esports, Seth adalah operator esportsbook pertama di AS yang bertaruh pada acara esports. Tapi kami belum benar-benar melangkah lebih jauh dari itu.”

Baik Aberbanel dan Schorr duduk di Komite Penasihat Teknis Esports, yang dibentuk setelah pengesahan SB 165 di legislatif negara bagian Nevada tahun lalu. Anggota Dewan NGCB Dr. Brittnie Watkins, yang melengkapi panel G2E, menjabat sebagai ketua komite. Watkins memiliki pengalaman penelitian yang luas dalam esports sebagai bagian dari latar belakang litigasi gamenya secara keseluruhan.

“Ada peningkatan fokus pada pengaturan taruhan,” kata Watkins dalam sebuah wawancara dengan US Bets tentang apa yang telah berubah sejak dia melanjutkan minat aktifnya pada esports pada tahun 2019. “[At the end of] penelitian saya pada tahun 2017, William Hill baru saja mengambil taruhan esports pertamanya. Saya pikir ada peningkatan legitimasi di AS dengan tim esports di perguruan tinggi dan sekolah menengah. Anda mulai melihatnya mengalir ke dalam pendidikan dan itu adalah tanda legitimasinya.

“Menurut saya [the esports committee] akan sangat membantu kami, mendapatkan saran dari orang-orang di industri yang memahami esports tentang cara terbaik untuk melindungi integritas ketika taruhan esports terlibat.”

Apa tantangan terbesar untuk pertumbuhan vertikal?

Aberbanel merasa regulator menghadapi tantangan terbesar dalam membawa esports ke lanskap taruhan olahraga penuh waktu karena “ada unsur ketidaktahuan yang datang secara alami dengan subjek baru tidak peduli siapa Anda. … [Esports] adalah kasus baru, ada berbagai macam quirks baru tentang esports yang unik dibandingkan dengan game lain yang telah diatur di masa lalu.”

Untuk itu, Watkins dan Komite Penasihat Teknis Esports telah mengerjakan rancangan untuk daftar putih liga dan pengembang game. Masalahnya adalah tidak ada yang mengajukan aplikasi untuk masuk daftar putih itu, dan beberapa di antaranya mungkin berasal dari uji tuntas ketat yang diharapkan akan dilakukan NGCB setelah menerima aplikasi.

“Saya pikir setiap perusahaan yang masuk ke pasar Nevada sangat mempertimbangkan lingkungan peraturan yang ketat,” kata Watkins. “Ada banyak hal dalam kesepakatan umum bahwa daftar putih akan sangat membantu. Apa yang ingin kami lakukan adalah praktik terbaik, apa pun yang terbaik untuk menyeimbangkan integritas dalam bertaruh dan mengembangkan industri. Jika daftar putih adalah yang berhasil, maka itulah yang berhasil. ”

Schorr membalas dengan keyakinan bahwa sportsbooks memilikinya yang paling sulit. Tidak dengan esports sebagai olahraga – katanya industri telah melewati argumen itu – tetapi masalahnya adalah apakah “industri perjudian tahu bagaimana memanfaatkan olahraga.” Schorr menunjukkan operator memiliki banyak di piring mereka dengan jadwal olahraga penuh selain beroperasi di beberapa yurisdiksi, dan mereka belum menyelaraskan diri dalam posisi untuk bertindak.

Keterlibatan mungkin menjadi rintangan terbesar untuk sportsbooks

Aberbanel, yang telah berkecimpung di dunia esports selama lebih dari satu dekade dan merupakan Direktur Penelitian di Institut Permainan Internasional UNLV, merasa buku olahraga dengan kehadiran online lebih mudah menerima taruhan esports — sesuatu yang dapat terbukti membuat frustrasi di pasar Nevada sejak batu bata Taruhan -dan-mortir masih menyumbang sebagian besar pegangan.

Tetapi keterlibatan dengan masyarakat umum yang tidak bermain esports tetapi yang mungkin ingin bertaruh pada acara dapat terbukti menjadi bagian yang paling sulit dipahami sebagai semacam argumen ayam-dan-telur. Aberbanel menunjukkan esports tidak membutuhkan media tradisional untuk menjadi sukses dalam gambaran keseluruhan, tetapi ketika turnamen tersebut ditayangkan, terminologi tersebut mungkin tidak mudah dipahami oleh audiens baru itu. Dia ingat ketika ESPN2 menayangkan turnamen “Heroes of the Dorm” pada tahun 2015, ada perasaan bahwa orang-orang “tertarik dengannya, tetapi tidak banyak yang tertarik dengan ESPN.”

Selain itu, penggemar esports mengonsumsi media dengan kecepatan yang jauh lebih cepat berkat platform seperti Twitch, tempat banyak turnamen ditayangkan. Aberbanel mencatat tingkat keterlibatan komunitas yang tinggi di sana melalui kotak obrolan, yang mencakup orang-orang “melakukan prediksi Twitch, beberapa bertaruh di antara mereka sendiri – yang saya yakin Dewan Kontrol Permainan mungkin tertarik – dan menguangkan melalui Discord.”

Dan tanpa minat tradisional itu, mungkin ada lebih sedikit insentif bagi operator untuk mencari esports sebagai vertikal tambahan. Watkins menunjukkan bahwa 2020 tetap menjadi tanda air tertinggi untuk aplikasi terkait acara esports untuk taruhan, dan bahwa NGCB tidak menerimanya tahun lalu.

“Jawaban singkatnya adalah tidak banyak minat di antara operator,” kata Watkins. “Saya mendengar pembicaraan di antara operator, tetapi dalam hal aplikasi, untuk menerima taruhan olahraga, belum banyak. Sementara itu mungkin mengejutkan orang karena esports adalah masalah besar di tempat lain, di sini di Nevada kami belum menerima aplikasi dan belum menerima aplikasi untuk daftar putih kami.

Foto: Shutterstock

Author: Peter Griffin