Lost In The Fog And The Best Horse Racing Interview Ever

horse fog

Sprinter dingin jarang menangkap imajinasi taruhan kuda Amerika yang padat. Tapi gabungkan seekor keledai secepat kilat dari San Francisco dengan pahlawan perang tangguh dari denominasi geografis yang sama dan, yah, imajinasinya menjadi liar.

Keledai itu tersesat dalam Kabut. Sementara San Fransiskan untuk intinya, namanya tidak cukup cocok karena, tidak peduli seberapa tebal selimut, kuda armada, yang memenangkan 10 pertama dimulai, bisa melihat dirinya bersih dari kabut atmosfer. Kesembilan dari kemenangan itu datang di Taruhan Uskup Raja di Saratoga pada Agustus 2005. Kami tidak akan menyebutkan siapa yang menguasai tangga lagu Billboard saat itu, kecuali untuk mengatakan bahwa Billie Eilish dan Olivia Rodrigo hanyalah balita.

Lost in the Fog adalah satu-satunya kuda besar pemilik Harry Aleo. Seorang veteran Perang Dunia II yang bertempur di Battle of the Bulge, pria berusia delapan tahun itu tidak terbiasa diwawancarai oleh reporter televisi nasional sebelum balapan. Dan sebelum Pasak Uskup Raja, menjadi jelas bahwa dia tidak peduli. Ini mengatur panggung untuk wawancara balap kuda terbaik sepanjang masa.

Menggembung dengan kesal

Dengan topi koboi putih bertengger di atas kepalanya, Aleo duduk di tribun di Graveyard of Champions ketika reporter ESPN Quint Kessenich bertanya kepadanya, “Berapa harga kuda ini saat ini?”

Sisa wawancara berjalan seperti ini:

Aleo: “Tidak ada label harga.”

Kessenich: “Mengapa Anda tidak menjual?”

Ale: “Apa?”

Kessenich : “Mengapa kamu tidak menjual kuda ini?”

Aleo: “Mengapa saya tidak menjual? Jika saya menjualnya, saya tidak akan memiliki kuda itu, bukan?”

Kessenich: “Apa pengaruhnya terhadap hidup Anda?”

Aleo: “Menyenangkan, mendebarkan. Itu salah satu hal terpenting yang pernah ada dalam hidup saya.”

Kessenich: “Anda bermain bisbol liga kecil, Anda bertempur di Perang Dunia II, Pertempuran Bulge. Bagaimana ini dibandingkan dengan momen-m seumur hidup itu?”

Aleo: “Bagaimana saya akan membandingkan kuda hebat yang menang delapan kali berturut-turut dengan Pertempuran Bulge Terkutuk? Lupakan.”

Kessenich: “Terima kasih, Harry. Semoga beruntung hari ini.”

Dari Saratoga ke Sergio

Perhatikan “m-momen” dalam transkrip ini. Pada saat itu dalam wawancara, Aleo telah menjatuhkan Kessenich sejauh ini sehingga dia gugup. Dan ketika Aleo berkata “lupakan saja,” Kessenich dengan cerdik memutuskan sudah waktunya untuk menyerah.

Lost in the Fog terus bergulir menuju kemenangan di King’s Bishop hampir lima kali lipat. Dia tampak tak terkalahkan menuju Sprint Piala Breeders tahun itu di Belmont (Piala Breeders tahun ini akan berlangsung Jumat di Keeneland), tetapi menyelesaikan ketujuh menakjubkan. Setelah istirahat enam bulan, dia akan kembali dan memenangkan salah satu dari tiga balapan terakhirnya sebelum dia didiagnosis menderita kanker yang tidak dapat dioperasi dan dimakamkan di Golden Gate Fields pada tahun 2006. Aleo akan meninggal dua tahun kemudian pada usia 88 tahun.

Dalam dunia jurnalisme olahraga televisi yang klise, saat-saat seperti wawancara Aleo-Kessenich adalah manna dari surga. Dalam nada ini, ketika ESPN Sergio Dipp perlahan dan tegas mengatakan bahwa kemudian-Denver Broncos pelatih Vance Joseph “memiliki waktu dalam hidupnya” selama pertandingan Monday Night Football, dia tercabik-cabik. Tapi aku ingin melompat melalui layar dan memeluknya.

Selain itu, saya ingin Dipp menjadi pembawa acara setiap pesta ulang tahun anak-anak saya dari sini sampai selamanya, dan untuk meresmikan pernikahan mereka. Anda tidak dapat memberi label harga pada itu, karena tidak ada label harga.

Foto: Shutterstock

Author: Peter Griffin