Maryland Legislators Begin Legalized Online Casino Debates

casino-dealer

Dorongan untuk melegalkan iGaming di Maryland meningkat pada hari Rabu ketika Senator Ron Watson menyerahkan SB 267 kepada Komite Anggaran dan Perpajakan Senat. Komite tidak memberikan suara pada RUU tersebut, tetapi diharapkan untuk membahas undang-undang tersebut lebih lanjut dalam beberapa minggu mendatang.

RUU tersebut akan mengajukan pertanyaan tentang legalisasi permainan kasino online di Maryland di hadapan para pemilih. Negara baru-baru ini meluncurkan taruhan olahraga seluler dan memiliki kehadiran kasino ritel yang kuat.

Nomor #SportsBetting Januari 🧵 untuk #Maryland melalui MD Gaming. Sepanjang waktu hingga 1/23

Tangani: $1.437.619.044
GGR: $212.251.991
GGR WR: 14,76%
AGR: $29.620.781
AGR WR: 2,06%
Pajak: $8.684.414

Rekapnya: https://t.co/l5Jclhv7Wr

11/11 #GamblingTwitter

– Chris Altruda (@AlTruda73) 14 Februari 2023

Tujuan Watson adalah mengirimkan pendapatan pajak tambahan ke Dana Perwalian Pendidikan negara bagian. Dia membagikan perkiraan pada hari Rabu bahwa permainan kasino online dapat menghasilkan lebih dari $100 juta per tahun untuk negara bagian. SB 267 memajaki permainan kasino online sebesar 15%, dan biaya lisensi $500.000.

Watson ingin Maryland masuk ke dalam Multi-State Internet Gaming Agreement, memungkinkan pemain poker online Maryland bersaing dalam kelompok dengan pemain dari Delaware, Michigan, Nevada, dan New Jersey.

“Ini adalah keinginan kuat saya agar Maryland menjadi pemain di ruang ini,” kata Watson.

JB Jennings, anggota Komite Anggaran dan Perpajakan Senat, menyuarakan keprihatinan tentang perluasan tambahan game di negara bagian tersebut. Jennings menyebutkan masuknya iklan saat taruhan olahraga seluler ditayangkan pada bulan November, mengatakan bahwa dia mendengar lebih banyak iklan FanDuel pada bulan November dan Desember daripada saat dia memainkan Mariah Carey’s All I Want for Christmas Is You.

Jennings mencatat bahwa sementara iGaming akan meningkatkan pendapatan pajak, itu juga akan mengeluarkan uang dari kantong para penjudi yang kalah.

“Apakah kita terlalu jauh?” kata Jennings.

Bisnis lain menginginkan akses

Beberapa pembicara dari publik meminta agar RUU tersebut diubah untuk memungkinkan orang lain selain kasino negara bagian memiliki akses ke lisensi permainan kasino online.

Itulah pandangan Alyse Cohen, pemilik Long Shot’s, yang memiliki lisensi untuk taruhan olahraga dengan menjalankan bisnis taruhan olahraga 100% milik wanita pertama di Maryland. Undang-undang taruhan olahraga negara bagian berfokus pada keragaman dan inklusi dalam industri, dan dia berharap hal yang sama jika iGaming disahkan.

“Sebagai salah satu negara bagian paling beragam di negara ini, Maryland berhak memprioritaskan komunitas yang kurang terlayani,” kata Cohen. “iGaming seharusnya tidak berbeda. Dengan hanya memberi kasino kemampuan untuk memperluas kehadiran online mereka, setiap penyertaan ekuitas sejati untuk wanita dan minoritas akan hilang.”

Perwakilan dari Delta Bingo setuju, meskipun sedikit lebih keras daripada Cohen.

“[The casinos] tampaknya memiliki rasa berhak, bahwa mereka paling tahu segalanya, dan bukan itu masalahnya, ”kata perwakilan dari Delta Bingo.

Para pendukung langkah tersebut berharap RUU tersebut disahkan tahun ini, untuk mengajukan pertanyaan kepada para pemilih pada November 2024. Paling cepat, permainan kasino online kemungkinan tidak akan hadir di Maryland hingga 2025.

Foto: Sarah L. Voisin/Getty Images

Author: Peter Griffin